17 September 2020 Jam 17:13

Habib Lutfi Sebarkan Virus Kebhinekaan dan Perdamaian

BANJARNEGARA – Kemajemukan yang dimiliki Bangsa Indonesia bukanlah menjadi faktor pecahnya persatuan dan kesatuan, namun adanya elemen-elemen ras, suku, budaya, dan agama tersebut merupakan satu kesatuan yang menjadikan Indonesia sebagai negara yang besar dan kuat. Indonesia akan kuat jika masing-masing memiliki rasa memiliki atau handarbeni.

Hal tersebut disampaikan oleh sesepuh dan Dewan Pertimbangan Presiden (Watimpres), Habib Luthfi bin Yahya, dalam acara safari Kebhinekaan untuk Memperkoh Persatuan dan Kesatuan Bangsa di Pendapa Dipayuda Adigraha Kabupaten Banjarnegara, Kamis (17/9/2020)

Ulama kharismatik ini mengatakan, jati diri bangsa bisa dikiaskan juga ada pada Sang Dwi Warna, bendera merah putih. Juga tersirat kuat ketika kita menyanyikan lagu Indonesia Raya yang harus dijiwai.
“Pada lagu kebangsaan Indonesia Raya dan Padamu Negeri, mengandung kalimat ikrar yaitu pernyataan kecintaan dan nasionalisme kita kepada ibu pertiwi, jadi bukannya se mata-mata hanya lagu saja tanpa makna ” katanya.

Untuk itu, lanjutnya, sangat diperhatikan sejauh mana kita mengajarkan anak-anak kita sedini mungkin untuk menanamkan rasa cinta tanah air. Habib Lutfi ini merasa prihatin atas kondisi bangsa saat ini karena mulai pudarnya persatuan antar bangsa.
“Kita harus menanamkan ke-Indonesiaan kepada generasi penerus kita, menyatakan dengan keyakinan ikrar. Ibaratnya, sekolah di Eropa oke, makan dengan sendok garpu oke, tapi tidak melupakan ke-Indonesiaan kita,” ungkapnya.

Memudarnya persatuan dan kesatuan bangsa, lanjutnya, disebabkan pudarnya rasa ingin memiliki atau handarbeni itu tadi. Sehingga rakyat mudah untuk dipecah belah, mudah terpengaruh pada hal-hal sederhana, hilangnya kepedulian, dan toleransi beragama.
“Apapun suku dan agamanya, rakyat kita adalah rakyat yang ber-Tuhan. Mari kita belajar menjaga harmoni. Seperti dalam orkestra musik. Ada clarinet, saxopon, flute. Juga ada bongo dan timpani. Akan indah jika saling mengisi. Gitar di bagian ini, kalau lagu percintaan ya ada saxophone, dan seterusnya,” wejang ulama asal Pekalongan ini.

Senada dengan Habib, Bupati Banjarnegara, Budhi Sarwono pada pidato selamat datang juga menyatakan bahwa dalam masyarakat majemuk perlu toleransi. Kemajemukan adalah kenyataan. Bhinneka tunggal ika adalah pilar penting dalam menjaga dan mempertahankan toleransi.
“Indonesia, Jawa Tengah dan Banjarnegara ini masyarakatnya majemuk. Resiko pertentangan akan muncul bisa sulit dihindari. Tapi kita sepakat bahwa keanakaragaman adalah rahmat. Kita punya empat pilar penyangga kebhinekaan yakni Pancasila, UUD 1945, NKRI dan Bhinneka tunggal ika,” ucapnya.

Sementara itu, Wagub Jateng, Taj Yasin Maimun, mengutarakan, perbedaan adalah sunatulloh. Jika tidak beda tak mungkin bisa maju.
“Kita memiliki 1340 suku bangsa, kalau tidak mau merawat bangsa ini, maka kedepan bisa terpecah belah sperti bangsa Arab,” kata Wagub.

Kegiatan kemudian dilanjutkan dengan pameran gelar produk ekonomi dan UMKM di halaman kompleks Pendapa Dipayuda, Peresmian masjid di Pondok Pesantren Tanbihul Ghofilin Mantrianom Kecamatan Bawang, serta Peresmian masjid Baiturahman di Desa Pesangkalan Kecamatan Pagedongan. Selama road show di Banjarnegara ini, Habib Lutfi didampingi oleh Wagub Jateng, Bupati Banjarnegara, tokoh Forkopimda, Direktur Pembinaan Umum Polda Jateng, ulama dan berbagai tokoh agama lainnya.***(mjp)

Artikel Terkait…

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eryaman escort