adana escort adıyaman escort afyon escort ağrı escort aksaray escort alanya escort amasya escort ankara escort antalya escort artvin escort aydın escort balıkesir escort bartın escort bodrum escort bolu escort bursa escort çanakkale escort çankırı escort çorum escort denizli escort düzce escort edirne escort elazığ escort erzurum escort eskişehir escort gebze escort hatay escort ısparta escort istanbul escort izmir escort izmit escort kayseri escort kilis escort konya escort kütahya escort manisa escort marmaris escort mersin escort muğla escort osmaniye escort samsun escort sivas escort tekirdağ escort tokat escort trabzon escort uşak escort yalova escort istanbul escort konak escort maltepe escort mersin escort

Longsor Glempang Langsung Ditangani, Target Malam ini Lalu Lintas Pulih | Kabupaten Banjarnegara

13 Januari 2021 Jam 18:23

Longsor Glempang Langsung Ditangani, Target Malam ini Lalu Lintas Pulih

BANJARNEGARA – Bupati Banjarnegara, Budhi Sarwono, menargetkan, longsor besar yang menimpa Jalan provinsi Banjarnegara-Kebumen, Kabupaten Banjarnegara, bisa tertangani dengan baik dan selesai malam ini. Hal tersebut disampaikan Budhi ketika turun ke lokasi longsor yang masuk wilayah Desa Glempang Kecamatan Mandiraja, Banjarnegara, Rabu (13/1/2021).

Budhi mengatakan, untuk mempercepat evakuasi material tanah longsor, pihaknya menerjunkan tiga alat berat. Yakni dua unit ekskavator besar dan kecil milik Pemkdab dan satu unit bulldozer milik relawan dari pihak swasta.

“Insyaallah, target malam ini bisa dilalui. Untuk mempercepat pembukaan akses, ada dua unit ekskavator dan satu unit bulldozer,” ujar Budhi didampingi Kapolres Banjarnegara, AKBP Fahmi Arifrianto, dan Kepala Badan BPBD, Aris Sudaryanto di lokasi bencana.

Namun demikian, Budhi mengingatkan kepada pengendara khususnya pemotor, untuk meningkatkan kewaspadaan, terutama saat melintas di bawah tebing. Mengingat ada beberapa titik di Banjarnegara rawan tanah longsor, termasuk di jalur ini.

“Saya imbau kepada pengendara untuk lebih berhati-hati, meskipun nanti sudah bisa dilewati, tetaplah waspada. Di jalur ini ada beberapa titik jalan yang rawan longsor. Apalagi tiga hari terakhir intensitas hujan sangat tinggi,” pesan Budhi.

Ia menambahkan, Pemkab bersama pemerintah propinsi, akan bertindak cepat menangani bencana. Masyarakat dihimbau aktif menyampaikan kondisi lingkungannya.

“Saya adalah kepanjangan tangan Pak Gubernur, Tim Reaksi Cepatnya, sehingga kami akan bertindak cepat dengan mengerahkan sumber daya yang ada. Pihak desa dan masyarakat harus aktif memberikan laporan,” imbuhnya.

Sementara itu, Kepala BPBD Banjarnegara Aris Sudaryanto mengatakan, tinggi tebing yang longsor sekitar 50 meter. Dia mengingatkan bahwa guguran tanah di sekitar titik longsor masih terjadi.

“Warga dan siapapun harus waspada, karena guguran tanah masih terjadi. Tetapi untuk saat ini, kami fokus pembukaan akses jalan,” katanya.

Seperti diberitakan sebelumnya, tebing setinggi 50 meter di Desa Glempang, Kecamatan Mandiraja, Banjarnegara, longsor setelah diguyur hujan lebat, Selasa (12/1/2021) malam. Akibatnya ruas jalan provinsi yang menghubungkan Banjarnegara dengan Kebumen putus total tertimbun material tanah setinggi 3 meter dan melebar sepanjang 30 meter.

Kades Glempang, Sugiyono mengisahkan, longsor terjadi sekitar pukul 10 malam. Beruntung, tidak ada korban jiwa karena jalanan sedang sepi.

“Ada laporan warga, sebelumnya ada dua orang pedagang dari Tasik baru saja mampir di warung dekat sini. Setelah mereka melintas dengan mobil box, longsor terjadi. Alhamdulillah semua selamat,” kisahnya.

Hingga berita ini ditulis, jalan menuju Sempor, Gombong Kabupaten Kebumen ini masih belum bisa dilewati karena tertutup longsor. Tim SAR, relawan dan petugas gabungan dari BPBD, Kodim 0704 dan Polres Banjarnegara masih bahu-membahu mengatasi material tanah yang menutupi jalan sepanjang lebih dari 50 meter tersebut. ***(mjp).

Artikel Terkait…

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *