betvakti elexusbet gorabet maksibet maltcasino milosbet quennbet setrabet atlantisbahis artoscasino dumanbet elitbahis fashionbet favoribahis hiltonbet liderbahis oslobet romabet vegabet yorkbet kalebet bet10bet bahislion bahislion bahislion betpark dakikbet dumanbet fenomenbet holiganbet kalebet kolaybet lordbahis olabahis onwin piabet pusulabet süper10bet vipbahis supertotobet mariobet bahigo bahis siteleri güvenilir bahis siteleri kaçak bahis siteleri 1xbet ligobet polobet verabet
lordcasino aresbet

18 November 2021 Jam 17:36

PDAM Banjarnegara Terus Berbenah untuk Perbaiki Pelayanan

BANJARNEGARA – Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kabupaten Banjarnegara terus berbenah dalam upaya meningkatkan pelayanan kepada masyarakat, khususnya pelanggan. Direktur PDAM Banjarnegara, Bahar Ibnu, mengatakan hal tersebut saat jumpat media, Kamis (18/11/2021) di Saung Bu Mansyur.

Ibnu mengatakan, peningkatan pelayanan, kinerja dan evaluasi terus dilakukan guna mengoptimalkan kinerja perusahaan, sehingga tercapai peningkatan kepuasan masyarakat dan hasil yang optimal.

Terkait dengan kobocoran pipa, menurut Ibnu, memang jadi poin penting. PDAM terus berupaya untuk meminimalisir kebocoran pipa atau air baik yang bersifat teknis maupun non teknis. Sejak tahun 1984 memang belum pernah dilakukan refresh sistem perpipaan.

“Untuk hal ini butuh investasi besar sekitar Rp 21 miliar untuk proses revitalisasi pipa. Anggaran tersebut sudah kita usulkan melakui DAK, APBDN mudah-mudahan ada cantolannya,” kata Ibnu.

Perihal kebocoran tersebut, memang karena banyak hal. Seperti yang sekarang banyak terjadi karena kondisi jalur pipa yang arus lalu lintasnya tinggi, contohnya di wilayah Kalibenda. PDAM sudah melakukan perbaikan tiga kali dari Singomerto hingga Kalibenda. Ini disebabkan arus kendaraan besar seperti truk-truk pabrik, biasanya mereka parkir dan ambles dan memberikan dampak yang besar bagi perpipaan PDAM.

“Untuk tingkat kebocoran sedang diupayakan sesuai dengan Kepres di angka 25 persen. Memang ini pekerjaan berat mulai dari PDAM kelas A yang pelanggannya di atas 100 ribu, hingga type kecil yang pelanggannya hanya 11 000,” lanjutnya.

Tentang masalah non teknis juga terus diupayakan oleh PDAM. Faktor non teknis antara lain adalah sistem penagihan.

“Jadi kebocoran di sini ada dua. Kebocaran air atau pipa dan kebocoran tagihan pelanggan. Untuk kebocoran pipa terus diperbaiki, namun kebocoran tagihan tidak akan terjadi lagi. Ini berkat sistem online yang kita sudah optimal dan terintegrasi. Tidak ada kemungkinan kebocoran keuangan,” tandasnya.

Terbaru, lanjut Ibnu, PDAM meenandatangani MoU dengan BRI chanelling, host to host, pembayaran dari rekening. Sebelumnya PDAM juga sukses bekerja sama untuk kemudahan pembayaran dengan Bank jateng, Kantor Post, Shopie, Toko Pedia, Indomaret dan Alfamaret. Dan awal Desember sudah konek dengan BRI. Jadi masalah pembayaran sangat mudah.

“Yang jelas, pembayaran tagihan PDAM di Banjarnegara kini sangat praktis. Inovasi tersebut muaranya untuk memudahkan pelanggan PDAM dalam melakukan pembayaran tagihan air,” pungkas Ibnu. (mjp)

Artikel Terkait…

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *